2 Pandangan Ulama Tentang Aqiqah dengan Uang Pinjaman Dalam Islam: Menghidupkan Sunnah dengan Keterbatasan Keuangan

Aqiqah dengan Uang Pinjaman– Praktik aqiqah, yang sangat dianjurkan dalam Islam, adalah momen bahagia bagi keluarga Muslim ketika anak baru lahir. Namun, seringkali orangtua berjuang keras untuk menjalankan tradisi ini, terutama ketika masalah keuangan menjadi penghalang.

Pertanyaan yang sering muncul adalah, apakah boleh melakukan aqiqah dengan uang pinjaman dalam Islam? Artikel ini akan mengulas pandangan para ulama dan hukumnya.

Hukum Aqiqah Dalam Islam

Aqiqah adalah salah satu sunnah muakkad dalam Islam, yang sangat dianjurkan, terutama bagi mereka yang memiliki kemampuan untuk melaksanakannya. Anak yang baru lahir disarankan untuk diaqiqah saat mencapai usia tujuh hari.

Dasar anjuran ini berasal dari hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Nasai, di mana Nabi Muhammad Saw. bersabda, “Setiap anak bayi tergadaikan dengan aqiqahnya, maka hendaknya pada hari ketujuhnya disembelih hewan (kambing), diberi nama, dan rambutnya dicukur.”

Pandangan Para Ulama tentang Aqiqah dengan Uang Pinjaman:

Berkurban adalah suatu tindakan mulia yang diajarkan dalam Islam untuk meneladani Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam. Namun, bagaimana jika kita membeli hewan kurban tersebut dengan uang pinjaman atau hutang? Ibn Taimiyah menyatakan bahwa orang yang mampu berkurban tetapi tidak melakukannya akan berdosa.

Dalam hal ini, ada riwayat dari Abu Bakar dan Umar yang menyatakan bahwa keduanya tidak berkurban karena khawatir masyarakat akan menganggap kurban itu wajib. Namun, hal ini hanya berlaku jika seseorang memiliki kelebihan harta setelah memenuhi kebutuhan pokok seperti sandang, pangan, dan papan, serta kebutuhan lainnya. Jika seseorang masih membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan tersebut, maka dia tidak diwajibkan untuk menjalankan sunah kurban.

Sementara itu, hukum aqiqah dengan menggunakan uang pinjaman juga menjadi perhatian bagi sebagian besar umat Muslim. Menurut para ulama, aqiqah adalah sunnah muakkad atau sangat dianjurkan, terutama bagi orang yang memiliki kemampuan untuk melakukannya.

Hal ini didasarkan pada hadis riwayat Imam Al-Nasai dari Samurah bin Jundub, di mana Nabi Saw bersabda bahwa semua anak bayi tergadaikan dengan aqiqahnya, sehingga pada hari ketujuhnya harus disembelih hewan (kambing), diberi nama, dan dicukur rambutnya. Bahkan menurut Imam Ahmad, aqiqah tetap dianjurkan meskipun dengan cara berhutang atau meminjam uang.

Namun, jika seseorang tidak memiliki harta untuk melaksanakan aqiqah, namun dia meminjam uang, maka diharapkan Allah akan menggantinya karena dia telah menghidupkan sunnah tersebut. Namun, jika seseorang tidak memiliki penghasilan tetap, maka sebaiknya dia tidak berhutang karena dapat membahayakan dirinya sendiri dan orang yang memberikan pinjaman.

Imam Ahmad, salah seorang ulama besar dalam Islam, menjelaskan bahwa aqiqah tetap dianjurkan meskipun harus berhutang atau meminjam uang untuk melaksanakannya. Dia berpendapat bahwa selama seseorang mampu melunasi utang tersebut nantinya, maka berhutang untuk aqiqah adalah sah dalam Islam.

Ibnu Qudamah dalam kitab Al-Mughni juga mendukung pandangan serupa. Dia bahkan menyatakan bahwa aqiqah lebih utama daripada memberi sedekah seharga kambing aqiqah. Jika seseorang tidak memiliki cukup uang untuk melaksanakan aqiqah, maka meminjam uang untuk itu adalah tindakan yang baik, karena tujuannya adalah untuk menghidupkan sunnah Nabi Muhammad Saw.

Aqiqah dengan Uang Pinjaman: Bolehkah?

Jadi, secara hukum, melakukan aqiqah dengan uang pinjaman adalah sah dalam Islam, terutama jika seseorang yakin bahwa dia akan mampu melunasi utang tersebut nantinya. Ini merupakan langkah yang sangat baik untuk menghidupkan sunnah Nabi Muhammad Saw. Yang terpenting, orangtua harus berusaha sebaik mungkin sesuai dengan kemampuan mereka untuk melaksanakan aqiqah anak mereka yang baru lahir.

Kesimpulan

Aqiqah adalah tradisi yang sangat dianjurkan dalam Islam, tetapi keterbatasan keuangan tidak boleh menjadi penghalang untuk melaksanakannya. Menurut pandangan ulama dan hadis Nabi Muhammad Saw., aqiqah dengan uang pinjaman diperbolehkan dalam Islam, asalkan seseorang memiliki rencana yang jelas untuk melunasi utang tersebut. Yang terpenting, aqiqah adalah cara yang baik untuk menghidupkan sunnah dan memberikan kebahagiaan kepada keluarga Muslim yang baru saja bertambah anggota.

FAQ

Apakah boleh aqiqah dengan uang pinjaman bank?

Pendapat mengenai hal ini beragam dalam pandangan ulama. Beberapa mengizinkan, sementara yang lain menganjurkan penggunaan dana halal.

Apa pertimbangan ekonomi dalam memutuskan aqiqah dengan uang pinjaman?

Penting untuk mempertimbangkan dampak finansial jangka panjang dan kemampuan melunasi pinjaman sebelum memutuskan.

Bagaimana jika aqiqah tidak dapat dibiayai dengan uang tunai?

Anda bisa mempertimbangkan opsi lain seperti berbagi biaya dengan keluarga atau memilih aqiqah yang sesuai dengan kemampuan finansial.

Apakah ada alternatif lain untuk membiayai aqiqah selain aqiqah dengan uang pinjaman?

Ya, Anda dapat mencari bantuan dari kerabat atau teman, atau mempersiapkan dana sebelumnya.

Apakah aqiqah dengan uang pinjaman ada batasan dalam jumlah uang  ?

Tidak ada batasan yang baku, namun perlu diperhatikan agar tidak terjerat dalam utang yang berat.***